|

Ribuan Rakyat DIY Tunggu Sikap DPRD Hari Ini

Belasan ribu orang akan berkumpul di depan Gedung DPRD DIY, menunggu sidang DPRD
VIVAnews - Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi DIY akan menggelar sidang paripurna istimewa dengan agenda utama mendengarkan mendengarkan pendapat fraksi-fraksi terkait dengan keistimewaan Yogyakarta hari ini, Senin 13 Desember 2010. Ribuan rakyat Yogyakarta akan menyimak sidang ini dari luar gedung melalui layar lebar.

"Kami siap menggelar sidang paripurna istimewa terbuka dengan agenda pokok mendengarkan pandangan fraksi tentang keistimewaan DIY," kata Ketua DPRD DIY Yoeke Indra Agung Laksana, Minggu, 12 Desember 2010, kemarin.

Menurut Yoeke, pihaknya akan menyiapkan tempat bagi warga yang akan menyaksikan sidang terbuka beserta layar lebar yang dapat ditonton oleh ribuan warga yang akan memadati Gedung DPRD Provinsi DIY. "Secara teknis, kami sudah siap untuk menggelar sidang paripurna yang akan dihadiri oleh ribuan warga Yogyakarta."

Untuk pengamanan sidang dan juga kemungkinan terjadinya kericuan saat sidang paripurna terbuka, Yoeke menyatakan pihaknya sudah berkoordinasi dengan kepolisian Poltabes Yogyakarta. "Semua fraksi yang ada juga menyatakan kesiapannya untuk menghadiri sidang paripurna istimewa terbuka."

Yoeke menambahkan, dalam rapat paripurna akan diusahakan adanya kata sepakat tentang sikap dewan terhadap keistimewaan DIY termasuk polemik penetapan dan pemilihan. "Kami usahakan keputusan diambil melalui musyawarah untuk mufakat. Nanti, hasil ini akan kita sampaikan ke pusat, dan semoga dapat berpengaruh untuk pusat," katanya.

Agenda ini sendiri kemungkinan akan diikuti belasan ribu orang Yogyakarta. Mereka terdiri dari berbagai elemen masyarakat mulai dari paguyuban perangkat desa hingga elemen masyarakat yang selama ini turun ke jalan mendukung penetapan jabatan gubernur dan wakil gubernur DIY.

Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan dari empat kabupaten dan satu kota di DIY juga bergerak. Mereka sepakat memberikan dukungan kepada keistimewaan khususnya penetapan jabatan Gubernur dan Wakil Gubernur DIY. "Kami siap memberikan dukungan kepada DPRD DIY untuk menentukan sikap mendukung keistimewaan DIY dengan penetapan," ujar Eko Sutanto, Wakil Ketua DPD PDIP DIY.

Sementara, "Dari kalangan dukuh, kami akan mewakilkan minimal 1 kecamatan akan mewakilkan 10 kepala dusun sehingga nantinya akan ada sekitar 750 kepala dusun yang turun menyuarakan keistimewaan DIY," kata Sulistyo Admojo, Ketua Paguyuban Dukuh, Kabupaten Bantul, 11 Desember 2010

Sukiman, Ketua Paguyuban Dukuh se-DIY mengatakan bahwa perjuangan untuk mempertahankan keistimewaan Yogyakarta tidak akan pernah berhenti sampai ada keputusan yang betul-betul sah. Sukiman mengatakan aksi massa untuk mendukung Prabukusumo dan status DIY besok akan dimulai pukul 10.00 WIB. Berbagai elemen masyarakat, katanya, akan berkumpul di Alun-alun Utara. Setelah bertemu Prabukusumo, ribuan orang itu akan melakukan aksi jalan kaki melintasi Jalan Malioboro menuju kantor DPRD DIY.

Hendro Sulastomo, Sekretaris Asosiasi Pemerintah Desa Indonesia (APDESI) Kabupaten Bantuk, DIY menyatakan akan ada sekitar 1.000 masa dari setiap desa yang akan hadir dalam sidang paripurna terbuka yang digelar oleh DPRD DIY. "Di Bantul ada 17 desa sehingga masa yang akan kami kerahkan mencapai sekitar 17 ribu orang," katanya.

APDESI DIY, kata Hendro, mendukung penetapan jabatan gubernur dan wakil gubernur DIY sebagai harga mati untuk Keistimewaan DIY. "Kami siap mempertahankan keistimewaan DIY dengan penetapan," katanya.

Aksi dukungan terhadap penetapan ini juga. akan dimeriahkan dengan berbagai kesenian tradisional Yogyakarta dan dilakukan oleh
seniman-seniman Yogyakarta. "Kami akan merahkan Yogyakarta bersama dengan elemen masyarakat Yogyakarta dengan satu tujuan utama untuk penetapan jabatan gubernur dan wakil gubernur DIY," kata Eko dari PDIP.

Laporan Juna Sanbawa dan Erick Tanjung | Yogyakarta



Posted by Wawan Kurniawan on 15.41. Filed under , , , , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Feel free to leave a response

Blog Archive

Labels