|

19.000 Warga Gunung Kidul Menganggur

GUNUNG KIDUL, KOMPAS.com — Wilayah Kabupaten Gunung Kidul masih menjadi salah satu daerah tertinggal di DI Yogyakarta. Pengentasan masyarakat dari kemiskinan di Gunung Kidul cenderung stagnan karena keterbatasan sumber daya alam dan lapangan kerja. Saat ini masih terdapat 19.000 angkatan kerja yang menganggur di Gunung Kidul.

Menurut Kepala Dinas Sosial, Tenaga Kerja, dan Transmigrasi Gunung Kidul Dwi Warna Widi Nugraha, investor atau pengusaha berskala besar belum tertarik menanamkan investasi di Gunung Kidul. Mayoritas warga mengandalkan pekerjaan di sektor pertanian yang didominasi ladang pertanian tadah hujan dengan panen padi hanya satu kali dalam setahun.

Hingga kini Gunung Kidul juga masih dikenal sebagai daerah penyuplai tenaga kerja pembantu rumah tangga dan buruh kasar. Sebagian besar generasi muda memilih merantau ke berbagai kota yang sebagian besar berbekal pendidikan sekolah lanjutan tingkat atas. Di wilayah Jabodetabek, misalnya, terdapat 100.000 pekerja yang berasal dari Gunung Kidul.

Angka kemiskinan versi terbaru menunjukkan 26 persen dari seluruh masyarakat Gunung Kidul masih dibekap kemiskinan. Angka ini bergerak dari 18,21 persen tahun 2005 menjadi 28,9 persen tahun 2007 dan 25,96 persen tahun 2008. "Meskipun miskin, warga Gunung Kidul masih bisa memenuhi kebutuhan dasar, seperti sandang, pangan, dan papan," lanjut Dwi.

Untuk kebutuhan pangan, misalnya, seluruh warga Gunung Kidul sudah mengonsumsi beras sebagai pangan utama. Pada tahun 2008-2009 Pemerintah Kabupaten Gunung Kidul mampu menyuplai 30 persen cadangan pangan DIY. "Makan tiwul hanya sebagai pendamping nasi," kata petani Dusun Karangasem, Wonosari, Mugi.

Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Gunung Kidul Syarief Armunanto menambahkan, pengentasan masyarakat dari kemiskinan di Gunung Kidul masih terkendala keterbatasan infrastruktur jalan desa yang panjangnya hampir tiga kali lipat jalan kabupaten atau lebih 2.000 kilometer. Pembangunan jalur jalan lintas selatan yang diharapkan bisa mendongkrak perekonomian warga di selatan Gunung Kidul juga baru terselesaikan 20 kilometer dari total 84 kilometer.



Posted by Wawan Kurniawan on 23.57. Filed under , , , , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Feel free to leave a response

Blog Archive

Labels