|

PM Toh Menebar Senyum di Lereng Merapi


KOMPAS.com — Senyum lebar terlihat dari puluhan anak lereng Gunung Merapi yang tinggal di Kecamatan Dukun. Senyum itu mengembang saat Agus Nur Amalia atau yang lebih dikenal dengan PM Toh, seniman pendongeng asal Pulau Weh, Provinsi Aceh, membawakan cerita lucu di Padepokan Prasetya Budya, Desa Sumber, Kecamatan Dukun, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, Minggu (24/7/2011).

Dalam penampilannya, ia mengantarkan cerita asal-muasal munculnya manusia di muka bumi. Untuk menggambarkan bumi, ia menggantung bola plastik pada seutas tali. Untuk matahari, bola tersebut ia bungkus menggunakan plastik berwarna merah. Sementara untuk samudra, ia menggambarkannya dengan sebuah ember besar berwarna biru.

Setelah munculnya manusia pertama kali di muka bumi, Adam dan Hawa, keberadaannya melahirkan keturunan yang terus-menerus hingga mencapai jutaan manusia. Suatu ketika, di belahan bumi terdapat peristiwa letusan sebuah gunung berapi. Letusan itu ia gambarkan dengan plastik berwarna merah dibentuk menyerupai puncak gunung.

Saat letusan terjadi, semua penduduk berhamburan menyelamatkan diri, termasuk anak-anak. Memerankan penduduk yang berlindung dari amukan salah satu gunung berapi teraktif di dunia itu, PM Toh menutup kepalanya menggunakan sebuah gayung plastik.

Kemudian, setelah letusan mereda, anak-anak kembali menjalankan aktivitas seperti biasa. Ada yang bermain dan ada yang bersekolah. Seniman kontemporer asal Australia, Nicole, tampil sebagai anak-anak. Ia memakai baju seragam sekolah dasar.

Selama pertunjukan dongeng, ratusan anak-anak yang datang dari berbagai daerah di lereng Merapi tak henti-hentinya tersenyum dan tertawa melihat aksi PM Toh disertai celotehannya yang khas, "Teng tong teng tong...," sebagai pengiring pementasan.

Sesepuh Padepokan Prasetya Budya, Prasetya Adi Wibawa, mengatakan, kegiatan ini merupakan bentuk pengembalian semangat anak-anak lereng Merapi yang mengalami trauma karena meletusnya Gunung Merapi beberapa waktu lalu. Selain itu, acara ini juga dimaksudkan sebagai sarana membangkitkan kebersamaan. Dengan kebersamaan, akan tercipta sebuah tatanan rasa dan harmonisasi yang nantinya dapat saling mengisi untuk masa depan generasi penerus.

Festival yang diselenggarakan untuk pertama kalinya ini juga merupakan kegiatan memperingati Hari Anak Nasional yang jatuh pada 23 Juli kemarin. "Kita menghadirkan PM Toh karena dia sebagai tokoh seniman pendongeng yang biasanya lekat dengan dunia anak-anak," katanya.

Festival yang bertajuk "Mari Berbagi Senyum" ini juga menampilkan berbagai kesenian tradisional khas lereng Merapi. Selain itu, hadir juga para seniman dan budayawan untuk mengisi sarasehan yang digelar pada Minggu malam. Mereka antara lain Sitras Anjilin (Padepokan Tjipta Budaya), Den Baguse Ngarso (budayawan dari Yogyakarta), PM Toh (seniman pendongeng asal Aceh), dan Gus Yusuf Khudlori (budayawan dari Magelang).

Posted by Wawan Kurniawan on 02.38. Filed under , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Feel free to leave a response

Blog Archive

Labels