|

Rampok Berpistol Beraksi di Sleman

SLEMAN – Kasus perampokan masih saja terjadi, meski kegiatan patroli wilayah terus digencarkan instansi kepolisian.

Kawanan perampok bersenjata pistol menyatroni rumah milik pengusaha SPBU yang beralamatkan di Jalan Ori I,No 2A, Papringan, Caturtunggal, Depok. Aksi perampokan itu terjadi di rumah Meibi Rusmansyah, 47, salah seorang pemilik usaha SPBU di daerah Klaten, Jawa Tengah. Dalam menjalankan aksi pelaku yang diduga berjumlah empat orang menyekap dua orang anak korban, Raisya Almira, 12, dan Lavina Malahyati, 27, beserta seorang pembantu, Susi, 27, sebelum mengambil harta benda dalam rumah.

Sementara Meibi beserta istrinya,Ana, 40, saat kejadian tidak berada di rumah karena masih berada di Bali. Susi yang ikut menjadi korban penyekapan menceritakan, saat dia tidur menemani Raisya, anak bungsu majikannya, terdengar pintu kamar dibuka. Dia yang terbangun lantas melihat dua orang pelaku masuk,tanpa banyak bicara pelaku langsung menyekap keduanya.“ Mereka mengikat kedua tangan dan kaki kami dengan kabel,mulut dan mata juga dilakban dan diminta tengkurap sambil mengatakan untuk diam,”paparnya. Lavina yang berada di kamar atas, begitu mendengar suara gaduh dari kamar adiknya langsung turun.

Dua orang pelaku lain yang tengah mengacak- acak kamar Meibi begitu mendengar suara orang turun langsung menyekap Lavina. Dengan tangan terikat, Lavina disatukan dalam satu kamar bersama Susi dan Raisya. “Seingat saya, ada yang membawa pistol ada juga yang membawa senjata seperti keris itu bentuknya,”ujar Susi. Sekitar pukul 02.30 WIB, lanjut Susi,Lavina berhasil melepaskan ikatan di tangannya kemudian menghubungi ayah dan ibunya.Tidak berselang lama, polisi datang ke lokasi untuk melakukan olah TKP disusul puluhan warga sekitar.

“Jadi setelah Mbak Lavina menelepon, bapak langsung telepon polisi dan Pak RT,”ucapnya. Susi mengaku ada empat orang yang tinggal di rumah. Selain Susi dan juga kedua anak majikannya, juga masih ada Sidik,27,yang bekerja mengantar anak majikannya ke sekolah. Sidik yang tinggal di kamar atas, saat kejadian dalam kondisi tertidur dan tidak mendengar suara kegaduhan di bawah. “Pelaku itu tidak merusak pintu, semua pintu juga sudah dikunci,”ucapnya.

Kapolsek Depok Barat Kompol Wachyu Tri Budi menerangkan, berdasarkan hasil olah TKP sementara dan keterangan dari para saksi di-ketahui pelaku memasuki 3 kamar dan 1 ruang kerja korban dengan cara merusak pintu dalam. Pelaku berhasil membawa kabur 1 unit laptop dari ruang kerja korban dan dompet milik istrinya.“Pelaku juga membawa boks tempat perhiasan, tapi dari keterangan saksi boksnya kosong,”ucapnya.

Untuk proses penyelidikan selanjutnya, kasus perampokan di rumah pengusaha SPBU itu dilimpahkan ke Polres Sleman. Jumlah kerugian akibat perampokan itu juga belum diketahui secara pasti karena masih menunggu laporan resmi dari pemilik rumah. ● muji barnugroho

Sumber : Seputar Indonesia

Posted by Wawan Kurniawan on 19.23. Filed under , , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Feel free to leave a response

Blog Archive

Labels