|

Ancaman di Sesar Opak Vs Gempa Darat DIY

Gempa di sesar Opak pernah terjadi pada tahun 1943 dengan kekuatan 8,1 skala Richter.

Yogyakarta - Runtuhnya kompleks peristirahatan raja, Tamansari akibat lindu 10 Juni 1867 dan ingatan lekat akan musibah gempa yang menewaskan lebih dari 6.000 nyawa pada lepas subuh 27 Mei 2006, cukup menjadi bukti Yogyakarta tak luput dari ancaman gempa.

Apalagi, penelitian geologi menyebutkan bahwa sejumlah sesar aktif melintas di wilayah ini. Salah satunya adalah patahan atau sesar Opak.

Pakar gempa dari Universitas Gajah Mada Yogyakarta, Dr Subagyo mengungkapkan bahwa gempa di sesar Opak pernah terjadi pada tahun 1943 dengan kekuatan 8,1 skala Richter. Ini merupakan gempa dengan kekuatan terbesar di selatan Jawa Tengah dan berpusat di laut dengan kedalaman 90 kilometer.

"Itu gempa yang terbesar namun tidak menimbulkan tsunami. Jika gempa ini terjadi dengan selang waktu 150 tahun pada tempat yang sama, maka jika terjadipun masih sangat lama," katanya, Kamis 19 April 2012

Gempa yang terjadi di Yogyakarta tahun 2006 yang lalu, kata Subagyo, bukanlah gempa pada sesar Opak namun pusatnya berdekatan dengan sesar Opak dengan kekuatan 5,9 SR.

"Nah kenapa dampak kerusakannya sangat hebat. Hal ini terjadi karena lapisan tanah yang lunak sedangkan bangunan di atasnya berupa bangunan tidak tahan gempa,"tandasnya

Lebih lanjut dengan potensi sesar Opak menimbulkan gempa dan tsunami lebih kecil maka yang perlu diwaspadai adalah kesiapan dini masyarakat terhadap gempa yang berpusat di darat seperti tahun 2006 yang lalu.

"Masyarakat harus membiasakan diri hidup di daerah yang rawan terjadinya gempa. Simulasi menghadapi gempa di susul tsunami juga perlu dilakukan secara rutin,"pungkasnya.

Sumber Berita  : Vivanews
Sumber Gambar : Google

Posted by Wawan Kurniawan on 09.35. Filed under , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Feel free to leave a response

Blog Archive

Labels