|

Pendaftar SNMPTN Meningkat 20%

YOGYAKARTA - Jumlah calon mahasiswa baru yang mendaftar di tiga universitas negeri di DIY melalui jalur Ujian Tulis (Utul) pada Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) 2012 diperkirakan meningkat 15-20% dibanding dengan pendaftar pada 2011 lalu.

Hal ini dapat dilihat dari antusias pendaftar yang sejak dibuka pada 10 Mei 2012 lalu hingga kemarin Selasa (22/5). Tercatat jumlah pendaftar untuk tingkat lokal DIY telah mencapai 10.343 orang.Perinciannya, untuk pilihan IPA mencapai 3.706 pendaftar, IPS 4.840 pendaftar, dan IPC sebanyak 1.797 pendaftar.

”Melihat antusias calon mahasiswa baru yang mendaftar, tahun ini sepertinya akan lebih banyak dari tahun kemarin.Sebelas hari saja sudah banyak seperti ini, padahal pendaftaran baru akan ditutup sembilan hari ke depan pada 31 Mei. Sedangkan ujian untuk jalur Utul akan dilaksanakan pada 12-13 Juni nanti,”ujar Ketua Panitia Lokal Yogyakarta Prof Dr Ir Budi Prasetyo Widyobroto kemarin. Menurut dia, jumlah pendaftar SNMPTN jalur Utul pada tahun lalu sudah mencapai 50% dari total pendaftar jika dibandingkan periode yang sama pada tahun ini.

Sementara tahun ini dengan sisa waktu sembilan hari ke depan, jumlahnya melampaui jumlah yang sama tahun lalu. Selainitu, peningkatan minat calon mahasiswa baru masuk perguruan tinggi negeri juga terjadi di tingkat nasional pada saat ini. Hingga Selasa (22/5) kemarin, pendaftar SNMPTN di seluruh Indonesia sudah mencapai 275.134 orang. ”Kenaikan ini kemungkinan disebabkan SNMPTN mulai tahun ini memberikan kesempatan mendaftar secara gratis,khususnya bagi penerima beasiswa bidik misi.

Sekarang ini tidak ada lagi anak yang tidak mampu ikut mendaftar SNMPTN.Apalagi calon mahasiswa jalur undangan yang tidak diterima tetap bisa menggunakan PIN-nya untuk ikut jalur Utul dalam SNMPTN kali ini,”jelas Direktur Administrasi Akademik (DAA) Universitas Gadjah Mada (UGM) ini. Budi menambahkan, selain jumlah pendaftar yang meningkat, peminat untuk program studi (prodi) favorit pun masih tinggi. Contohnya di bidang kesehatan, prodi Pendidikan Kedokteran, Kedokteran Gigi dan Farmasi masih menjadi favorit.

Lalu di Fakultas Teknik, prodi Teknologi Informasi, Teknik Industri,Kimia dan Arsitektur pun tinggi peminatnya. Sedangkan di bidang noneksakta seperti prodi Manajemen, Akuntansi, Hubungan Internasional (HI) dan Komunikasi tetap jadi favorit. Di tingkat UGM, kuota SNMPTN jalur Utul pada 2012 ini mencapai 50% atau 3.452 orang dari total jumlah mahasiswa baru UGM yang mencapai 6.920 orang. Untuk program bidik misi,UGM memberikan kuota sebanyak 1.000 mahasiswa.

Sementara itu, kuota SNMPTN jalur Utul untuk Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga sebanyak 1.265 dan Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) mencapai 2.061 mahasiswa dan 750 mahasiswa untuk bidik misi UNY. Sebelumnya,Panitia Lokal dari UIN Dr Ibrahim mengatakan, biaya pendaftaran ujian tulis SNMPTN yakni Rp150.000 untuk program studi kelompok IPA dan IPS serta Rp175.000 untuk program studi kelompok IPC.Tahun ini, kuota calon mahasiswa baru yang akan diterima lewat jalur SNMPTN ujian tulis antara lain UGM sebanyak 3.442 mahasiswa,UIN sejumlah 1.265 dan UNY mencapai 2.061 mahasiswa.

”Untuk calon bidik misi sendiri, khusus UIN memang berbeda dibandingkan UGM dan UNY.Jika UGM dan UNY beasiswanya berasal dari Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, maka untuk UIN dari Departemen Agama yang kuotanya berjumlah 150 mahasiswa,” imbuhnya. Anggota Panlok SNMPTN dari UNY Nurfina Aznan menambahkan, pembayaran pendaftaran SNMPTN dapat dilakukan melalui kantor pos,khusus untuk wilayah yang tidak memiliki cabang atau akses membayar biaya pendaftaran melalui Bank Mandiri.Pengalaman tahun-tahun sebelumnya, ada beberapa pendaftar yang ditemukan kesulitan melakukan pembayaran.

”Diperbolehkan membayar melalui kantor pos jika memang akses pembayaran melalui Bank Mandiri kesulitan.Namun kami rasa semua wilayah saat ini mudah mengakses pembayaran yang telah disediakan,” imbuhnya.

Semarang Juga Membeludak

Sementara itu, sejak mulai dibukanya pendaftaran sejak Kamis (10/5) lalu, hingga kini, jumlah pendaftar pada SNMPTN jalur tulis telah mencapai angka 10.000-an. Jumlah ini diperkirakan akan terus bertambah dengan berakhirnya pendaftaran pada 31 Mei pada pukul 22.00 mendatang. ”Dengan jumlah sekian saya rasa animo pendaftar tergolong tinggi,” ujar Seksi Sekertariat SNMPTN Panlok 42 Semarang Ngadenan,kemarin.

Dia menyebutkan,dari total jumlah pendaftar yang sudah mencapai 10.000-an tersebut, merupakan pendaftar yang menentukan pilihan di kedua perguruan tinggi negeri (PTN) di Semarang. ”Jumlah itu untuk yang menentukan di Undip dan Unnes. Kalau untuk masing- masingnya saya belum tahu pasti karena berubah setiap waktunya,”katanya. Ngadenan menambahkan, meski pendafataran SNMPTN jalur tulis kali ini seluruhnya dilakukan secara online, namun pihaknya tetap menyediakan loket khusus bagi mereka yang kesulitan mendaftar secara online.

”Jadi,mereka bisa datang langsung ke LP2MP di Kampus Undip di Tembalang dan akan kami bantu proses pendaftarannya. Kami menyediakan enam komputer dan sembilan petugas yang siap membantu calon pendaftar,” bebernya. Terpisah,Universitas Negeri Semarang (Unnes) menjamin pada seleksi penerimaan mahasiswa baru termasuk SNMPTN, keadaan ekonomi atau penghasilan orang tua calon mahasiswa tidak akan memengaruhi hasil penerimaan.

Sementara terkait adanya data penghasilan orang tua dalam formulir pendaftaran SNMPTN yang harus diisi, dimaksdkan untuk melengkapi data semata.”Isian itu merupakan data biasa, sebagaimana jenis kelamin, alamat, tempat, dan tanggal lahir,”kata Rektor Unnes yang juga Koordinator Wilayah II SNMPTN Prof Sudijono Sastroatmodjo. Sesuai dengan pernyataan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan M Nuh, maka data tersebut akan digunakan untuk memetakan kemampuan ekonomi pendaftar PTN. Termasuk bagi keluarga ekonomi kelas bawah dapat dijadikan salah satu acuan pemberian bantuan.

”Jadi jangan khawaitr dengan adanya kolom pengisian penghasilan orang tua.Apalagi sampai takut jika diisi sedikit takut tidak diterima. Isi sesuai dengan kenyataan saja, sebab data itu bukan sebagai tawar menawar diterima atau tidaknya pendaftar,”imbuhnya. ratih keswara/ susilo himawan

Sumber : Seputar Indonesia

Posted by Wawan Kurniawan on 08.41. Filed under , , , , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Feel free to leave a response

Blog Archive

Labels