|

Tiga Kampus Rancang Jembatan Selat Sunda

YOGYAKARTA– Tiga universitas besar di Indonesia, yakni Universitas Gadjah Mada (UGM), Universitas Indonesia (UI), dan Institut Teknologi Bandung (ITB), memperpanjang kerja sama mereka yang disebut tripartit.

Tak tanggung-tanggung,dalam kerja sama ke depan, ketiga kampus ini fokus pada pengembangan infrastruktur megaproyek jembatan Selat Sunda. Penandatanganan kerja sama ketiga universitas dilakukan di Balai Senat UGM kemarin dan disaksikan Menko Perekonomian Hatta Rajasa. Kepala Bidang Peningkatan Mutu Penelitian Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM) UGM Harno Dwi Pranowo mengatakan, tim dari ketiga perguruan tinggi telah menyiapkan pelaksanaan jembatan Selat Sunda yang memang sudah dipesan lama oleh pemerintah.

”Dalam perencanaan ini, kami menempatkan diri sebagai akademisi dan tentu hal ini menjadi tantangan tersendiri bagi kami. Rencananya, hasil penelitian dipresentasikan tahun depan sekitar Maret–April,”ujarnya kemarin. Menurut Harno, kajian yang dilakukan UGM, UI, dan ITB tersebut tidak hanya pada masalah kesiapan infrastruktur, tapi secara keseluruhan, termasuk faktor ekonomi dan sosial dengan adanya jembatan Selat Sunda.

Perencanaan proyek ini dimulai dengan seminar yang juga dilakukan tahun depan. ”Seusai penandatanganan ini, kami akan mulai dengan membuat dokumen-dokumen yang kemudian kami berikan dan jelaskan pada Kementerian Perhubungan serta Bappenas (Badan Perencanaan Pembangunan Nasional). Kami juga memikirkan kesiapan wilayah yang akan mendapat dampak utama dari proses pembangunan, yakni Lampung dan Banten,”tuturnya.

Rektor UGM Pratikno mengatakan, kesepakatan kerja sama tersebut dilakukan dalam rangka mendorong Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3I) dalam bidang infrastruktur yang progresif dan berkeadilan. ”Hal ini menjadi pekerjaan berat bagi perguruan tinggi untuk ikut berkontribusi memikirkan pendidikan dalam bidang infrastruktur. Kerja sama juga dilakukan dalam bidang penelitian manajemen infrastruktur yang progresif dan berkeadilan serta pengabdian masyarakat (KKN),”imbuhnya.

Wakil Rektor Bidang Riset dan Inovasi ITB Wawan Gunawan A Kadir mengatakan, kerja sama tersebut diharapkan mampu membangun bangsa Indonesia sesuai dengan citacita. Apalagi setiap perguruan tinggi memang dituntut untuk memiliki konektivitas dan integritas.”Dengan kerja sama akan diperoleh efisiensi pekerjaan, tetapi hasil yang didapat akan jauh lebih maksimal,” imbuhnya. Wakil Rektor Penelitian, Pengembangan, dan Kerja Sama Industri UI Sunarji berharap kerja sama ini dapat memberikan manfaat nyata bagi masyarakat Indonesia.

”Kerja sama ini merupakan perpanjangan dari kerja sama yang telah dilakukan sebelumnya. Harapannya di masa datang bisa lebih ditingkatkan untuk memberikan masukan ke pemerintah yang bisa memberi manfaat bagi rakyat Indonesia,” terangnya. Diketahui, total panjang jembatan Selat Sunda direncanakan 29 km dengan lebar 60 meter.

Untuk lokasi, 50 km dari Gunung Anak Krakatau dan didesain tahan terhadap gempa serta tsunami. Jembatan Selat Sunda itu juga akan melintasi tiga pulau,yaitu Prajurit, Sanghiyang, dan Ular. Untuk biaya studi dan jasa engineeringRp1,8 triliun, biaya konstruksi Rp90,2 triliun,sertawaktupelaksanaan konstruksi 6–10 tahun. ratih keswara
Sumber : Seputar Indonesia

Posted by Wawan Kurniawan on 19.02. Filed under , , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Feel free to leave a response

Blog Archive

Labels