|

Acungkan Sayur, Pedagang Tuntut Penertiban Pasar di Yogya

Yogyakarta - Dengan membawa berbagai jenis sayuran, para pedagang Pasar Kranggan Yogyakarta berunjuk rasa di depan pasar di Jl P. Diponegoro. Pedagang yang menempati lapak di dalam pasar ini menuntut Pemkot segera menertibkan keberadaan pedagang liar.

Para pedagang menilai tidak tegasnya pemerintah dalam menertibkan pedagang liar menyebabkan situasi semakin semrawut. Di luar pasar, pedagang tak resmi menjamur. Diperkirakan, jumlah pedagang liar semakin banyak sekitar 600-an hampir menyamai pedagang resmi yang mencapai 700-an.

Para pedagang yang sebagian merupakan nenek ini berorasi di depan pasar sambil mengacung-acungkan sayur-sayuran.

"Jualan kami semakin menurun. Lama-lama kami bisa bangkrut kalau pedagang liar dibiarkan terus," ungkap Walji Astuti(40), salah satu pedagang sayuran di Pasar Kranggan, Kamis (22/11/2012).

Para pedagang mengaku pendapatannya turun 40-50 persen karena makin banyaknya pedagang liar. Padahal mereka membayar retribusi secara tertib. Sementara pedagang liar tidak dipungut retribusi resmi.

Wakil Ketua Paguyuban Pedagang Pasar Kranggan, Waljito mengatakan, sebelumnya seluruh pedagang membuat kesepakatan dengan disaksikan aparat kecamatan. Pedagang liar hanya berdagang mulai pukul 3 pagi sampai pukul 07.30. Tetapi kesepakatan itu dilanggar. Di sela aksi, para pedagang menyobek-nyobek kesepakatan tersebut sebagai bentuk protes.

"Jika tidak dilakukan penertiban, kami pedagang resmi akan boikot bayar restribusi," kata Waljito.

Dalam aksi ini, mereka membentangkan poster yang antara lain bertuliskan "Dinlopas Jangan Cuma Duduk di Kursi", "Dintib Taati Aturan dan Tegas", "Kami Tak Percaya Janji Palsu", dan lain-lain.

Sumber Berita & Gambar : detikNews

Posted by Wawan Kurniawan on 17.20. Filed under , , , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Feel free to leave a response

Blog Archive

Labels