Kamis, 12 April 2018

Sleman - Polisi menangkap seorang pria warga Srandakan, Bantul inisial SR (21), yang nekat memperdagangkan satwa liar dilindungi. Dari tangan pelaku, polisi mengamankan 7 ekor burung jenis elang dan kakak tua.

"Tersangka SR kita tangkap kemarin siang beserta barang buktinya," kata Direktur Reskrimsus Polda DIY, Kombes Pol Gatot Budi Utomo, saat jumpa pers di Mapolda DIY Jalan Ringroad Utara, Sleman, Kamis (12/4/2018).

Tujuh ekor burung yang diperdagangkan SR yakni dua ekor kakak tua jambul orange, dua ekor kakak tua jambul kuning, dua ekor elang bondol, dan satu ekor elang bido. 

Gatot menjelaskan penangkapan berawal ketika polisi menerima informasi adanya jual beli satwa liar di daerah Bantul. Setelah dilakukan penyelidikan, Rabu (11/4) kemarin polisi langsung melakukan penggerebekan di tempat tinggal pelaku sekaligus lokasi kandang satwa di daerah Palbapang, Bantul.

"Jadi ada informasi tersangka menawarkan seekor burung kakak tua jambul orange seharga Rp 3,5 juta. Anggota langsung ke lokasi dan melakukan penangkapan. Di lokasi kita temukan tujuh ekor burung itu," jelasnya. 

SR dijerat Pasal 40 ayat (2) jo Pasal 21 ayat (2) huruf a UU 5/1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya. Dengan ancaman hukuman 5 tahun penjara dan denda Rp 100 juta. 

Kepada polisi, SR mengaku telah 3 tahun ini memperdagangkan satwa liar dengan cara konvensional, yakni menawarkan kepada penghobi, menjual di pasar, atau mendatangi komunitas pecinta burung.

"Tersangka memperoleh satwa juga dari membeli di pasar dan masyarakat," imbuh Gatot.

Di kesempatan yang sama, Kepala Balai Konservasi Sumber Alam (BKSDA) DIY, Junita Parjanti mengungkapkan tujuh ekor burung sebagai tersebut merupakan satwa dilindungi. Balai Konservasi Sumberdaya Alam (BKSDA) akan merehabilitasi sebelum dikembalikan ke habitatnya.

"Akan kita bawa ke Stasiun Flora dan Fauna di Tahura Bunder Gunungkidul. Nanti setelah dirasa siap, akan kita lepas liarkan. Sekarang kondisi kesehatan tujuh burung ini sehat," jelasnya. 


(bgs/bgs)

Sumber Berita & Gamber : detikNews


EmoticonEmoticon