Kamis, 23 Februari 2012

JOGJA—DIY menjadi provinsi pertama di Indonesia yang menerapkan program satu sekolah dua polantas (SSDP). Program ini bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan dan wawasan berlalu lintas. Mulai hari ini, Kamis (23/2), di setiap sekolah di DIY akan dijaga oleh dua personel polantas.

Kadisdikpora DIY, Baskara Aji menjelaskan, pemberlakuan program ini dilakukan atas kerja sama Disdikpora dengan Polda DIY. Ia menjelaskan, DIY merupakan provinsi pertama yang memiliki peraturan gubernur tentang pendidikan lalu lintas siswa. Atas dasar itulah, kata Baskoro, program SSDP dimulai dari DIY.

“Melalui program ini ditujukan untuk meningkatkan pengetahuan dan wawasan berlalu lintas. Selain menjalankan program ini ke depan kami juga akan melakukan pemantauan, jika ada sekolah yang benar-benar terbukti tidak ada pelanggaran lalu lintas maka akan kami berikan hadiah misalnya laboratorium atau ruang kelas yang dibutuhkan sekolah itu,” kata Baskara.

Kakorlantas, Irjenpol Joko Susilo menjelaskan, program SSDP dimulai dari DIY dan akan dikembangkan ke seluruh wilayah Indonesia. Dia menyebut korban kecelakaan lalu lintas sebagian besar adalah usia produktif termasuk pelajar. Dia berharap dengan SSDP juga mampu menekan sejumlah potensi kenakalan remaja termasuk meningkatkan keselatan dan juga peredaran narkoba.

“SSDP ini harus mampu mengarahkan para pelajar untuk meningkatkan keselamatan dan juga menekan potensi peredaran narkoba,” katanya.

Sumber : Harian Jogja


EmoticonEmoticon