|

Perangkat Desa di DIY Siap Gelar Kongres Rakyat

SLEMAN (KRjogja.com) - Persoalan RUUK DIY yang gagal ditetapkan pada akhir bulan ini membuat gerah para perangkat desa di seluruh DIY. Buntut dari ketidaktegasan pemerintah tersebut, Semar Sembogo, suatu paguyuban yang beranggotakan perangkat desa se-DIY siap menggelar kongres rakyat.

Ketua Semar Sembogo, Sukiman mengatakan, kini pihaknya tengah melakukan pendataan peserta kongres serta materi pembahasannya. Dipastikannya, ribuan perangkat desa yang ada di DIY siap memberikan dukungan untuk menuntut penetapan gubernur dan wakil gubernur sebagaimana tertuang dalam keistimewaan DIY.

"Ribuan kepala desa di DIY akan ikut semua, saat ini masih kita data. Ini merupakan bentuk dukungan kami kepada Keistimewaan DIY," tegasnya saat ditemui KRjogja.com di Seyegan Sleman, Kamis (21/10) pagi.

Kendati demikian, Semar Sembodo tidak ingin terlalu buru-buru dalam penentuan kapan kongres rakyat akan digelar. Namun yang pasti, pada akhir bulan November depan sudah akan digelar. "Persiapan harus matang dulu. Salah satu yang akan kita bahas ialah pelaksanaan keistimewaan itu sendiri," ugkapnya.

Dijelaskan Sukiman, kongres rakyat ini digelar sebagai bentuk kekecewaan perangkat desa DIY terhadap pemerintah pusat. Hingga kini, persoalan RUUK DIY dinilai jalan di tempat. "Dulu kita dijanjikan akhir Oktober ini pasti selesai. Tetapi, sampai sekarang tidak ada tanda-tanda bakal selesai," terangnya.

Oleh karena itu, jika sampai batas akhir masa jabatan Gubernur DIY, RUUK masih belum juga kelar, maka pemerintah telah mempermainkan DIY. Hal ini tentu akan semakin membuat geram masyarakat Yogyakarta. "Kalau sampai demikian, maka pemerintah akhirnya hanya cuci tangan. Harga diri kita ternyata diinjak-injak dengan janji-janji pemerintah yang tidak pernah jelas," tandas Sukiman.

Pihaknya pun berharap, ada informasi kepada masyarakat, sampai sejauh mana pembahasan RUUK DIY tersebut. Jika memang belum bisa diundangkan tahun ini, setidaknya sudah ada keputusan tetap sementara sehingga masyarakat di DIY tidak merasa diombang-ambing.
(Dhi)


Posted by Wawan Kurniawan on 17.32. Filed under , , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Feel free to leave a response

Blog Archive

Labels