|

Banjir Lahar Dingin Merapi di Tujuh Sungai

Akibat banjir itu 1 rumah roboh, 10 rumah rusak ringan.

Yogyakarta - Banjir lahar dingin masih terjadi di sungai yang berhulu di Puncak Merapi. Kepala Pusat Data Informasi Sutopo Purwo Nugroho mengatakan pada Sabtu sore 25 Februari 2012 terjadi banjir lahar dingin di tujuh sungai yaitu Kali Pabelan, Blongkeng, Putih, Batang, Lamat, Krasak dan Bebeng.

Akibatnya, lanjut dia, bronjong sepanjang 70 meter di timur Dusun Nabun, Desa Gulon, Kecamatan Salam dan di Dusun Surodadi, Kecamatan Sawangan hanyut. Selain itu akibat hujan deras di lereng Merapi itu  mengakibatkan 1 rumah roboh di Dusun Krajan. "Sementara itu 10 rumah rusak ringan di dusun Krajan," kata Sutopo dalam pesan singkatnya, Minggu, 26 Februari 2012.

Menurutnya sistem peringatan dini lahar dingin yang dipasang BNPB dan BPPTK Badan Geologi berfungsi dengan baik sehingga masyarakat dapat melakukan evakuasi lebih awal sebelum terkena lahar dingin. Aparat pemerintah hingga tingkat desa memperoleh peringatan dini melalui radio komunikasi dan menyampaikan ke masyarakat. Hingga saat ini aparat BPBD, SAR, TNI, relawan dan masyarakat masih berada di lokasi.

Sebelumnya Kepala Balai Penelitian dan Pengembangan Teknologi Kegunungapian (BPPTK) Yogyakarta, Subandriyo mengatakan masyarakat perlu mewaspadai banjir lahar akibat hujan deras di Puncak Merapi, terutama bagi warga yang berada di lereng sisi barat Merapi.

"Material Merapi yang berada di sisi barat cenderung halus sehingga rawan terbawa arus saat hujan lebat berlangsung yang menyebabkan banjir lahar," katanya. (adi)

Sumber Berita & Gambar : Vivanews

Posted by Wawan Kurniawan on 17.50. Filed under , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Feel free to leave a response

Blog Archive

Labels