|

Waspadai Korban Pembiusan Palsu

YOGYAKARTA – Jangan mudah percaya kepada orang yang mengaku menjadi korban pembiusan. Kini muncul modus baru untuk mendapatkan bantuan dengan berpura- pura menjadi korban pembiusan saat mudik seperti yang terjadi pada Minggu (12/8) pukul 20.00 WIB,di Terminal Giwangan,Yogyakarta.

Saat itu, ditemukan seorang ibu berumur sekitar 45 tahun, dan anaknya mendadak pingsan setelah naik bus Trans Jogja dari Prambanan, Sleman. Polisi yang berjaga di Posko Lebaran Terminal Giwangan, Brigadir Muhlan menerangkan, saat berjalan di trotoar lingkungan Terminal Giwangan, tepatnya di pintu masuk bus ke terminal, ada ibu dan anak yang pingsan.Kemudian, pihak petugas menolongnya, diberikan makan dan uang saku. ”Katanya mudik dari Sumatera bersama sang suami, dalam keterangannya, dia ditinggal suaminya,” ujarnya, kemarin.

Setelah ibu dan anak tersebut pergi, ada informasi mereka pada hari yang sama sebelum kejadian tersebut juga berada di Dinas Sosial DIY. Saat berada Dinas Sosial juga diberikan uang saku dan makan. ”Identitasnya tidak ada. Anehnya, keduanya pingsan dengan waktu bersamaan,” katanya. Pernyataan itu diperkuat oleh kepala Unit Pelaksana Teknis (UPT) Terminal Giwangan, Imanudin Aziz.Menurutnya, yang perlu diwaspadai dari petugasnya adalah orangorang yang memanfaatkan situasi arus mudik Lebaran ini.

”Kemarin (Minggu sore) ada orang yang pura-pura dibius dan pingsan.Takutnya itu menjadi sebuah profesi. Pasalnya, diketahui orang tersebut hanya warga sekitar Yogya saja,” jelasnya. Menurut pakar sosiolog dari Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga, Yogyakarta, Sulistyaningsih, modus yang dilakukan dengan cara berpura- pura menjadi korban kejahatan kemungkinan adalah modus baru yang digunakan. ”Kemungkinan juga, modus seperti itu sudah terorganisir,” katanya.

Menjelang Lebaran, akan banyak pengemis dadakan yang tersebar di berbagai ruas jalan.Fenomena pengemis itu tidak mungkin berdiri sendiri, namun sudah ada seseorang yang menjadi juragan dan memberikan gaji kepada para pengemis. ”Otomatis suda didesign, para pengemis di sebar ke beberapa titik. Hal ini meenjadikan keprihatinan kita,” ujarnya. ridho hidayat

Sumber : Seputar Indonsia

Posted by Wawan Kurniawan on 09.10. Filed under , , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Feel free to leave a response

Blog Archive

Labels

Recently Added

Recently Commented