|

Monumen Jogja Kembali Targetkan 5.000 Pengunjung

YOGYAKARTA - Pengelola obyek wisata Monumen Jogja Kembali (Monjali), Daerah Istimewa Yogyakarta menargetkan 5.000 pengunjung selama libur panjang Tahun Baru Islam 1434 Hijriah. "Kami  menargetkan total jumlah pengunjung selama libur Tahun Baru Islam mulai Kamis hingga Minggu  mencapai angka 5.000 orang," kata Kepala Bagian Operasional Monjali, Benny Soegito di Yogyakarta, Sabtu (16/11/2012).

Benny menyebutkan, jumlah pengunjung pada hari pertama libur panjang, Kamis (15/11/2012) mencapai 1.218 orang, meningkat dari jumlah biasanya yang rata-rata hanya mencapai 700 orang.

Selanjutnya dia memperkirakan jumlah pengunjung selama libur panjang tersebut mampu memenuhi target perolehan pengunjung tahun 2012. "Saya perkirakan libur panjang hingga hari Minggu (18/11/2012) mampu menutup target tahunan pada tahun ini," katanya.

Target jumlah kunjungan tahun 2012 di museum sejarah perjuangan kemerdekaan Republik Indonesia tersebut, menurut Benny, sebanyak 270.000 orang, sementara hingga saat ini telah mencapai 99 persen yaitu sebanyak 267.000 orang. "Saat ini kami kurang 2.600 pengunjung lagi untuk dapat mencapai target," katanya.

Peningkatan jumlah pengunjung juga ditunjang dengan kehadiran wahana hiburan baru "Taman Pelangi" di sekitar kawasan monumen sebagai daya tarik tambahan yang baru dibuka pada 2011.

Selain itu dalam rangka meningkatkan kenyamanan pengunjung pada liburan ini pengelola telah melakukan revitalisasi beberapa penunjang koleksi meliputi  tata pameran serta papan petunjuk koleksi. "Sebelumnya kami telah melakukan beberapa pembenahan dan pembaharuan untuk menyambut  liburan ini," katanya.

Benny memaparkan, harga tiket masih tetap sama yakni Rp 7.500 untuk wisatawan mancanegara dan Rp 5.000 untuk wisatawan lokal.

Hingga saat ini, tambah Benny, Monjali menyajikan sedikitnya 1.000 koleksi serta diorama yang melingkari bangunan yang secara keseluruhan menggambarkan rekaan situasi saat perjuangan sebelum kemerdekaan hingga Yogyakarta menjadi Ibu Kota RI kala itu.

Sumber Berita & Gambar : Kompas Online

Posted by Wawan Kurniawan on 15.47. Filed under , , , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Feel free to leave a response

Blog Archive

Labels