|

Drainase Buruk, Pemkot Yogya Diminta Bersikap

YOGYAKARTA – Pemkot Yogyakarta diminta segera memperbaiki infrastruktur saluran air hujan (SAH) dan drainase untuk mencegah terulangnya banjir, seperti yang terjadi pada Kamis (29/11) sore.

Banjir yang menggenangi permukiman Klitren dan sebagian Umbulharjo itu terjadi selain akibat buruknya infrastruktur, juga akibat Sungai Belik dan Manunggal tidak mampu menampung air.“Bukan itu saja, jika tidak segera diselesaikan, anggaran dipastikan tidak akan dapat terserap secara optimal,” kata Ketua Komisi C DPRD Yogyakarta Zuhrif Hudaya kemarin

Hingga saat ini dari beberapa titik pengerjaan pembangunan jalan, talut dan SAH belum selesai 50%.Perbaikan jalan dan SAH dari 54 titik,saat ini baru selesai 24 titik atau 44,5%. Sementara sisanya 30 titik belum digarap. “Karena itu, kami harapkan Pemkot dapat segera menyelesaikan perbaikan titik-titik jalan, talut, dan SAH yang rusak tersebut,” ujarnya.

Menurut Zuhrif, sebenarnya titik-titik infrastruktur yang mengalami kerusakan lebih dari itu. Sebab, belum semua warga mengusulkan wilayahnya yang rusak untuk diperbaiki, terbukti di beberapa tempat masih terlihat ada jalan, talut, dan SAH yang mengalami kerusakan,tapi belum tersentuh pembangunan. “Terlepas dari semua itu, Pemkot harus fokus menyelesaikan pembangunan yang sudah teragendakan pada tahun anggaran 2012 ini,terutama infrastruktur yang rusak maupun meneruskan pekerjaan pembangunan baru,”tandasnya.

Kepala Dinas Kimpraswil Yogyakarta Toto Suroto mengakui untuk mengantisipasi terjadinya genangan dan luapan air di permukiman warga, perlu adanya perbaikan atau normalisasi SAH. Jadi saat hujan, air bisa langsung masuk ke sungai. “Selain dengan normalisasi SAH,untuk mengantisipasi luapan air, juga perlu adanya sudetan di beberapa titik agar air langsung dapat menuju ke sungai,” ucapnya.

Menurut Toto, titik-titik yang perlu ada sudetan di antaranya di Jambon dan Bulaksumur atau Mirota Kampus serta di sisi utara rel kereta api (KA) dekat STPMD Timoho.“Kemudian di bagian tengah sudetan bisa dibangun di sekitar RS Ludiro Husodo untuk mengalirkan air hujan ke Sungai Winongo dan di daerah Gayam ke arah timur agar air masuk sungai Gadjah Wong,”paparnya.

Di wilayah selatan barat, sudetan bisa dibangun di Jalan Parangtriris dan Dongkelan, Sementara di bagian selatan timur sudetan dibangun di sekitar Terminal Bus Giwangan agar air hujan langsung ke Sungai Gadjah Wong.“Soal kerusakan tanggul di bantaran Sungai Code akan ditanggulangi dengan pemasangan beronjong,” tandasnya. ● priyo setyawan

Sumber : Seputar Indonesia

Posted by Wawan Kurniawan on 16.33. Filed under , , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Feel free to leave a response

Blog Archive

Labels

Recently Added

Recently Commented