|

Jalur Baru Menuju Malioboro Dioperasikan Sebelum Natal

YOGYA - Jalur baru menuju Malioboro akan segera diaktifkan sebelum libur panjang akhir tahun  Natal dan Tahun Baru.

Kepala Seksi Lalu lintas Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Yogyakarta, Windarto Koeswandono menjelaskan Dishub telah menyiapkan rekayasa lalulintas menuju Malioboro sembari menunggu kepastian dari Dinas Pemukiman dan Prasarana Wilayah (Kimpraswil) Kota Yogyakarta merampungkan proyek pembangunan Jembatan Kleringan.

Setelah jembatan selesai, lalulintas warga yang menuju Malioboro akan dialihkan. Jika biasanya arus dari Jalan Mangkubumi menuju Malioboro melintasi jalan di bawah rel kereta api, maka nantinya arus akan dialihkan melalui Jembatan Kleringan, kemudian memutari air mancur (Tugu Adipura). Begitu juga arus lalulintas dari Kotabaru yang juga melintasi air mancur untuk menuju Malioboro. Lantas arus dari Jalan Pasar Kembang yang melalui Abu Bakar Ali dialihkan melalui bawah rel KA dan kembali melalui Jembatan Kleringan menuju Kotabaru.

"Semua kendaraan yang mau masuk Malioboro harus melalui Jembatan Amarta (Kleringan)," terang Windarto, Rabu (28/11/2012).

Selain itu, pada sisi barat jembatan baru tersebut, telah dipasang traffic light bantuan untuk mengantisipasi perilaku masyarakat yang belum terbiasa dengan pemberlakuan jalur yang baru. "Untuk mengantisipasi kendaraan yang tidak terbiasa mengerem agar bergantian melintas," tandasnya.

Namun, pihaknya akan terus memantau kondisi riil di lapangan. Jika kesadaran masyarakat untuk melintasi jalur yang baru sudah muncul, ada kemungkinan traffic light bantuan tersebut di nonaktifkan. Sebab, semakin sedikit traffic light, maka perjalanan lalu lintas akan semakin lancar.

Hal senada juga diutarakan oleh Kepala Dinas Perhubungan (Dinhub) Kota Yogyakarta, Widorisnomo. Pihaknya berharap proyek pembangunan Jembatan Kleringan bisa segera dirampungkan sebelum libur panjang akhir tahun untuk mengantisipasi kemacematan yang seringkali melanda kota Yogyakarta. "Semoga akhir tahun, (jalur lalulintas baru) bisa segera diterapkan," ucap Widorisnomo.

Sementara itu, Kepala Dinas Pemukiman dan Prasarana Wilayah (Kimpraswil) Kota Yogyakarta, Toto Suroto mengaku jika pihaknya telah memasuki proses penyelesaian akhir jembatan Kleringan. Menurut Toto, jembatan yang telah diresmikan Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengku Buwono X, Januari 2012 tersebut bisa rampung dalam dua minggu ke depan.

"Minggu kedua bulan Desember sudah selesai. Sehingga sebelum Natal jalur baru sudah bisa diaktifkan," ucap Toto.

Saat ini, Kimpraswil Kota Yogyakarta tengah merampungkan beberapa pekerjaan terkait pembangunan Jembatan Kleringan meliputi pembangunan Saluran Air Hujan (SAH), talud, pemindahan, pelebaran jalan di sisi utara timur jembatan sekaligus pengaspalan.(*)

Sumber Berita & Gambar  : Tribun Jogja

Posted by Wawan Kurniawan on 14.24. Filed under , , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Feel free to leave a response

Blog Archive

Labels