|

Pasca Puting Beliung di Sleman, Warga Perbaiki Rumah

Yogyakarta, - Pasca bencana angin puting beliung di Wilayah Kalasan Kabupaten Sleman, hari ini warga mulai memperbaiki rumah yang rusak dan pohon-pohon yang tumbang, Sabtu (8/12/2012).

"Korban luka-luka akibat terkena pecahan genting rumah, kayu atau pohon sudah tertangani dan boleh pulang. Hanya rawat jalan," kata Kepala Kecamatan Kalasan, Samsul Bakri di kantor, Sabtu (8/12/2012).

Menurut Samsul, warga bersama ratusan relawan bersama anggota TNI dan Polri sejak Jumat malam hingga Sabtu siang bekerja bakti membersihkan pohon-pohon yang tumbang di jalan dan sekitar pemukiman. Rumah-rumah warga yang rusak dibagian genting juga telah diperbaiki.

Sementara itu menurut Kabag Humas Pemkab Sleman, Endah Sri Widiastuti, pemerintah menetapkan masa tanggap darurat selama 4 hari sejak Jumat hingga Senin mendatang. Selama masa tanggap darurat difokuskan pada pembersihan dan perbaikan rumah rusak dan pohon tumbang di jalan.

"Kami berharap perbaikan rumah warga bisa berjalan cepat sehingga warga kembali tenang. Arus lalu lintas jalan desa juga lancar setelah pohon-pohon tumbang dibersihkan dan sisa potongan pohon tumbang dibawa menggunakan dump truck," katanya.

Selama masa tanggap darurat lanjut dia, di dusun-dusun yang mengalami kerusakan didirikan dapur umum. Dapur umum didirikan di rumah kepala dusun setempat. Kepala dusun yang terkena bencana puting beliung diminta memnita daftar korban seusai nama dan alamat lengkap untuk memudahkan pendataan.

"Logistik berupa bahan makanan sudah disalurkan sejak Jumat malam hingga hari ini. Seng dan terpal plastik juga telah disiapkan," katanya.

Menurutnya bencana angin puting beliung menimpa di tiga kecamatan yakni Kalasan, Ngemplak dan Depok. Yang paling parah mengalami kerusakan di Desa Purwomartani, Kecamatan Ngemplak. Sebanyak lima padukuhan/dusun yang mengalami kerusakan adalah Bromonilan, Sidokerto, Sambiroto, Sambisari, Kadisoko Desa Purwomartani Kecamatan Kalasan dan Dusun Sempu di Wedomartani, Kecamatan Ngemplak. Sedangkan di Kecamatan Depok yang mengalami kerusakan Padukuhan Bajeng sebanyak tiga rumah rusak, Dusun di Sembogo beberapa rumah dan satu kandang ternak juga rusak.

"Kerusakan terparah di Dusun Bromonilan, Purwomartani. Ada ratusan rumah rusak terutama bagian genting dan atap seng serta asbes rusak terbawa angin kencang," katanya.

Sumber : detikNews

Posted by Wawan Kurniawan on 15.58. Filed under , , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. Feel free to leave a response

Blog Archive

Labels